Kamu Masih Malu Ngejomblo? Harusnya Mikir! Karena Lebih Malu Jagain Jodoh Orang

Malu Jagain Jodoh Orang
Jomblo Traveler - Hari gini, masih ngerasa malu sebagai seorang jomblo? Harusnya kita mikir ya, kalau masih malu mengakui diri sebagai seorang jomblo. Berikut ini kisah kenapa kita harus berbangga sebagai jomblo?
Jomblo tidak seaib yang dibayangkan generasi zaman now. Jomblo? Ngapain malu? Jadi kisah ini saya pernah temui beberapa tahun lalu. Inisial A dan si B. Dua orang cewek yang ngerasa malu dengan status jomblo, sehingga minta dikenalkan dengan seseorang, siapa tahu bisa menjadi pasangan? Ih beneran. Segitunya biar nggak jomblo. Apa mereka lagi ngode gue. Untung nggak peka? He.. he..
Oke saya mulai, kenapa menjadi jomblo itu harus berbahagia dan tidak harus malu. Jadi seperti ini. Sebetulnya status jomblo itu bukanlah aib. Tidak juga seburuk yang kita bayangkan. Apalagi sehinaa bullyan orang. Jomblo itu tetap akan sampai pada waktunya akan berakhir indah dengan adanya pernikahan.
“Ih hari gini, nikah nggak pacaran,” kan dinyinyirin lagi. Ya biarinlah. Kok bingung sama nyinyiran orang. Kaya nggak pernah nyinyir aja.

Baca Juga : Mengejutkan! Ternyata Ini Alasan Cewek Bertahan Sebagai Jomblo

Saya juga punya teman, pacaran lama sekali ada kali 5 tahunan, terus pada akhirnya tidak jadi menikah. Keduanya memiliki pasangan masing-masing. Pacaran terlalu lama, katanya bisa lebih mendekatkan kedua keluarga. Buktinya teman saya tidak. Malah justru merasa bosan, dan cepat tergoda dengan yang lain. Pasti ada, entah dari si pria atau si wanita dengan datangnya orang ketiga.
Apalagi pasangan yang pacarannya udah lama. Nggak nikah-nikah. LDR pula. Wah, mudah banget ketikungnya. “Emang ada?” Ih banyak. Itu si A, B, C, dan D contohnya. Kan jadi nyinyir.
Jadi sebetulnya jomblo itu cuma nggak enak dibullyan doang. Aslinya dia juara. Juara bisa mempertahankan kesendirian di antara banyak hinaan. Eits bukan ngejek maksudnya.
Jadi begini? Ada juga yang pacaran resah gelisah. Semua sudah basah, tapi tak berujung nikah. Maksud nggak? Kalau nggak maksud coba tanya rumput yang bergoyang. He.. he.. hee.
Nah, kalau pacaran lama yang nggak berakhir dengan nikah ini juga meresahkan orang yang pacaran ternyata. Pasti banyak pertanyaan? Sudah berapa lama pacaran sama si A.
Dan misal dijawab, sudah 4 tahun.
Eh ditanya lagi? Kok nggak nikah-nikah. Udah kaya kredit rumah aja. Mau sampai berapa lama. Sampai rumah lunas.

Baca Juga : Pacaran Bertahun-tahun Nggak Nikah-Nikah, Kaya Kredit Motor Nggak Dilunasin

Nah loh. Gimana coba? Ha.. ha..
Ini juga pernah saya alami. Eits. Bener tah. Nggak becanda. Becandanya beneran pernah. Wk.. Wkk.. Jadi pacaran sudah 4 tahun, eh dibegal orang. Yang begal juga ujungnya nggak nikahin. Malah si doi, nikah ma yang lainnya. Cie tukang begal, kena begal.
Jadi sebetulnya, intinya itu satu, garis lurus dari cerita di atas seperti ini : Buat apa pacaran lama-lama juga, kalau hanya jagain jodoh orang. Kan lebih baik jomblo, nunggu ditikungan, tapi berujung di pelaminan. Eits. Kasar ya.
Ngga, intinya gini. Nggak usah malu dihina jomblo. Diem-diem nikah. Kan buat geger. Pasti deh jadi bahan gosip baru. Tapi nggak apa kan sendiri mulu. Banyak untungnya kok. Untung nggak suka ngajak dia keluar rumah, makan di luar, nonton, dan lain halnya. Kan bisa bangkrut.
“Ih kakak pelit ya, gitu aja perhitungan,”
Ish ini bukannya pelit. Tapi benar-benar kalkulasi. Jangan sampai ngabisin uang untuk jodoh orang. Wakakakak.
Sebetulnya para jomblo adalah orang-orang yang dilindungi Tuhan, agar tidak terlalu banyak dirugikan. Cie. Jadi jangan malu. Dan jomblo bukan aib.

Baca Juga : Benarkah? Jomblo Bisa Sebabkan Lebih Cepat Meninggal

Intinya, semua yang sendiri itu bukan aib!. Jadi jangan sampe maksalah cari gandengan, hanya gara-gara diledek, truk aja gandengan masa kamu nggak. Yasudah jadi truk aja kamu, jangan jadi manusia. Simple kan jawabnya.
Karena yang pacaran pun belum tentu menjamin ke pelaminan. Makannya yang dibutuhkan itu komitmen ben hidup tentrem. Jadi jangan sampai terlalu maksa untuk pacaran. Tapi bagi yang sudah punya pacar, ya sudah cepat halalkan. Selagi belum ditikung orang. Karena di Indonesia itu banyak pembalap tanpa nomor punggung. Hati-hati pacar kamu bisa ditikung siapapun. Kalau nggak mau ditikung, segera halalin. Sebelum orang lain yang menghalalkan.
Ini juga nih, bagian atas ini, ada ceritanya? Apa itu? Jadi gini, ada yang pacaran bertahun-tahun, ujung-ujungnya dia nikah sama orang lain yang baru dikenal 1-2 bulan, dan orang yang baru dikenalnya adalah seorang jomblo. Hebat ya si jomblo bisa nikahin pacar orang.

Jadi pelaminan itu bukan perkara lamanya pertemuan. Jadi gimana? Masih malu jadi jomblo? Mikir..... (Presiden Jomblo)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kamu Masih Malu Ngejomblo? Harusnya Mikir! Karena Lebih Malu Jagain Jodoh Orang"

Post a Comment