Untung Ada Gojek, Jadi Bisa Sahur

Bingung Sahur? Nggak Ada Makanan Apa-Apa? Coba Tanya Gojek, Mereka Punya Solusinya!


“Sahur.. sahur.. sahur.. sahur,” terdengar suara dari masjid-masjid dan mushola, suara yang mengingatkan untuk masyarakat muslim sahur.
            Lihat jam di dinding menunjukan pukul 02.45, saya pun melihat jam di handphone selisih waktu 10 menit. Ke dapur, bingung mau sahur pakai apa? Ada juga mie instan dan mie goreng. Setiap di Bandar Lampung, tidak sedang di rumah, masa iya harus makan mie terus. Nasib bujan rantau, sudah mengandalkan suara orang di masjid membangunkan sahur, eh sahurnya pakai mie juga.
            Saya tinggalkan dulu keinginan untuk makan. Saya tuang susu cokelat dan air panas yang ternyata sudah dingin. Apes untuk kedua. Saya pun memutuskan untuk cek handphone, mencari aplikasi gojek yang saya sudah download sejak lama.
            Saya coba cari menu sahur. Ada sih. Tapi belum bisa terkoneksi. Tapi saya langsung mikir, di Bandar Lampung tengah malam atau subuh seperti ini makanan apa yang masih di jual. Saya pun kepikiran nasi uduk.
            Nah nggak pakai lama nih, ketika tahu nasi uduk ternyata masih ada yang buka. Langsung aja ketik di pencarian. Dan nyatanya masih ada yang buka.



            Gak perlu waktu lama, si babang gojek pun merespon kegelisahan. Sempat bingung, babang gojek kok gak nelpon. Akhirnya saya cancel. Terus mengulangi panggilan lainnya. Dan alhamdulillah direspon, si babang gojek nelpon menanyakan alamat. Selanjutnya, saya arahkan alamat dan pesanan. Maklum, alamat terkadang tidak sesuai dengan yang di map. Tidak akurat.


            Pukul 03.10 kalau tak salah, si babang telepon lagi. Kebetulan saya pesan nasi uduk dua, dengan lauknya ayam goreng. Ayam gorengnya tinggal satu. alhasil berubah menu deh. Untung ada ati ampela, biar mengobati rasa sakit hati karena masih sendiri. Eh.. 20 menit kemudian datang si babang gojek. Alhamdulillah, jadi sahur juga karena si babang datang pada pukul 03.17 progres sudah mulai terlihat.
Cepat lah. Meski sempat resah, kok nggak datang-datang. Alhasil si gojek menyelamatkan saya untuk bisa sahur dengan kenikmatan nasi, dan meninggalkan mie rebus ataupun mie goreng.
Nah, bagi kalian yang bingung mau sahur, dan malas keluar karenat takut. Coba aja pesan di gojek, melalui go food. Selama ini sih sukses. Murah uy. Jasa antarnya cuma 3 ribu aja. kalau lagi baik saya kasih 8 ribu kaya tadi subuh. Karena ngerasa diselamatkan dengan adanya mereka, subuh-subuh.
Jadi itunganya termasuk murah. Nasi uduk dua dengan lauk ayam goreng dan ati ampela cuma habis 18 ribu, dan ongkir jasanya 3 ribu. Semuanya 21 ribu, kalau kasih uang 25 ribu nggak usah minta kembali lah. Bersyukur aja, ada yang mau gantiin si dia yang udah pergi, dan babang gojek bersedia mengantarkan dua bungkus nasi. Hua ha ahahaa...


Lain kali pesan lagi lah. Pesannya jam 2, cari yang lebih merepotkan menunya, siapa tahu ada. Wkwkwk. Becanda loh babang gojek.




Previous
Next Post »